Opini image_nobar

Published on September 9th, 2012 | by Rifqi Rianputra

1

Nobar, Makan, Kelas Sosial

Pertandingan bola… Apa sih yang muncul di kepala lo tentang pertandingan bola? Yap! Bakalan ada dua tim yang bertanding di lapangan dan juga ada suporter dari kedua tim yang mendukung tim favoritnya dari stadion maupun dari tempat lain.

Banyak tim bola, khususnya tim dari Eropa yang punya suporter dari negaranya, bahkan benua lain. Kita liat aja Indonesia sob! Banyak suporter orang Indonesia yang dukung tim dari benua Eropa! Nah, kalo ngomongin pertandingan bola, gak sedikit dari kita-kita yang bela-belain reserve tempat buat nobar (nonton bareng), entah cuma reserve satu atau dua meja, sampai bahkan reserve satu kafe atau restoran! Tapi kenapa harus restoran? Banyak juga kok yang nobar di warkop (warung kopi) deket kosan atau gotong TV ke pos hansip. Apa karena makanannya enak di restoran? Atau karena minuman yang disuguhkan di kafe lebih nikmat ketimbang warung kopi? Atau mereka lebih punya tempat yang cozy ketimbang di pos hansip? Mungkin aja sih… tapi bener karena lebih enak dan nyaman?

Kalo kita bandingin nih di kafe, biasanya tempat duduknya nyaman. Ada smoking area buat yang demen “ngebul” ataupun nonsmoking area buat yang pada nggak merokok. Selain itu, fasilitas tempat nonton di kafe punya tempat duduk sofa atau minimal ada busanya di kursi biar enak. TV yang dipake biasanya TV yang tipis banget merk Jepang terkenal, terus gambarnya jernih. Kadang-kadang gede banget pula TV-nya. Kalo liat makanan apa aja yang disuguhkan oleh kafe atau restoran ala barat, biasanya kita ketemu makanan ringan macem french fries, onion rings, cream soup ataupun makanan berat kayak fish and chips dan chicken steak.

Kalo di warkop, biasanya ketemu bubur kacang ijo, roti bakar, kacang kulit, mie instant pake telor, kornet, keju, sosis, krupuk atau apa aja yang bisa dicampur sama mie (malah terkadang ada yang beli mienya dua bungkus!). Minumannya biasa ada kopi instan dan biasanya ada juga minuman energi sachet yang biasa dicampur susu kental manis itu. Kalopun ada makanan berat, biasanya nasi goreng tek-tek yang lewat terus ikutan nonton atau emang ada abang nasgor yang buka kios di deket situ. Tempatnya juga dari bangku kayu, malah kadang lesehan! TV-nya pake TV tabung jadul yang kacanya masih gendut. Bahkan terkadang kita baru pertama kali liat merk TV-nya!

Emang sih, gak semua yang ada diluar sana sama kayak apa yang digambarin diatas. Tapi coba kita liat dari contoh yang diatas. Kalian-kalian kalo lagi ada duit banyak nih, bakalan milih kafe atau warkop? Kalo gue sih jujur aja milih kafe. Udah tempatnya enak, makanannya ala barat! Tapi gimana kalo kita lagi kere apalagi buat anak kosan yang udah tanggal tua? Bisa beli nasi goreng aja udah keren banget.

Kenapa orang yang punya uang milih nobar di kafe? Terkadang ada yang milih kafe, agar bisa digolongkan oleh masyarakat kelas tertentu sebagai bagian dari mereka! Secara tidak langsung, tempat nobar bisa jadi identitas kita juga loh! “Nobar di resto A yuk” atau “nonton bola di cafe B yuk” lebih sering terdengar pada penggemar bola, terutama pada masyarakat kelas menengah ke atas. Kalo kelas yang lainnya biasanya “bro, patungan dong buat beli kacang kulit ama kretek”. Lebih jauh lagi, malah sebenarnya nobar itu nggak ada hubungannya sama nonton bola! Bingung kan?

Coba deh liat lagi ke teman-teman atau kita sendiri kalo pergi nobar, sebenarnya ngerti nggak sih tentang bola? Yang dikejar sama para oknum-oknum nobar itu “bareng” nya, bukan “nonton”-nya sebenernya. Aneh memang. Terus kok pada mau susah-susah keluar rumah, reserve tempat, dan ngeluarin uang untuk ngelakuin hal yang dia nggak ngerti? Orang itu kan tindakannya dibentuk dari konstruksi norma dan nilai masyarakat tempat dia tinggal, dia nggak mau ketinggalan jaman, nggak mau juga tuh kalo dianggap aneh karena nggak suka nonton bola. Hasilnya? Ya nongkrong bareng di kafe, di warkop, di rumah teman pake latar belakang suara pertandingan bola.

Balik ke pilihan antara kafe sama warkop, identitas yang dicerminkan juga biasanya terjadi karena paksaan dari peer group. Misalnya nih, gue males banget nonton pertandingan final A, tapi temen-temen ngajak nih nongkrong di kafe. Masa sih gak ikut? Gue kan notabene sering nongkrong sama anak-anak. Ya udah deh, berangkat nobar, paling gue pesen minum terus ngobrol sama si itu aja, dia juga paling gak ngerti bola. Jadi, identitas yang bisa diliat dari pilihan tempat nobar sebenernya identitas kelompok, gak terlalu mencerminkan identitas individual.

Nah, kalo yang di warkop gimana? Yang pada hardcore penggemar bola? Ya enggak juga sih sebenernya. Semua sama aja, ada yang ngerti bola, ada yang buat nongkrong aja sama temen-temen. Yang ngebedain ya dari pilihannya aja. Mungkin kalo diliat dari keadaan dompet saat itu, lebih rasional nobar di warkop disbanding di kafe. Faktor ekonomi jadi penting banget nentuin gimana pola relasi seseorang saat mau nobar dan ujung-ujung mengkatergorikan oknumnya ke kelas sosial yang beda-beda.

______________

Rifqi Rian Putra & Michael Permana (Sosiologi UI 2010)

Tags: ,


About the Author

Rifqi Rianputra

Mahasiswa Sosiologi UI 2010. Hobi membaca dan berdiskusi.



One Response to Nobar, Makan, Kelas Sosial

  1. Chandra Chandra says:

    lucu bgt sih nulisnya berdua :3, nice writings anyway!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Back to Top ↑